Pembicaraan AS-Tiongkok Diperpanjang

AS-TIONGKOKMAKIN LAMA: Perwakilan AS berada di Beijing untuk berbincang mengenai gencatan senjata perang dagang dengan Tiongkok. FOTO: AP

SHANGHAI – Tiongkok ingin mengakhiri sengketa perdagangannya dengan Amerika Serikat. Namun Beijing tidak akan membuat konsesi yang tidak masuk akal. Setiap perjanjian yang muncul sebagai soluisi harus melibatkan kompromi di kedua sisi.

Surat kabar pemerintah China Daily mengatakan, para pejabat AS dan Tiongkok sedang melakukan pembicaraan di Beijing. Pertemuan ini menjadi yang pertama setelah Presiden AS Donald Trump dan Presiden Cina Xi Jinping menyetujui gencatan senjata 90 hari dalam perang dagang yang telah mengguncang pasar keuangan global.

Diskusi perdagangan yang dimulai pada Senin (7/1) berlanjut hingga hari Rabu (9/1).

The China Daily dalam editorialnya menyebutkan sikap Beijing tetap teguh jika perselisihan merugikan kedua negara dan mengganggu tatanan perdagangan internasional dan rantai pasokan.

“Namun, itu juga telah memperjelas bahwa mereka tidak akan mencari solusi untuk friksi perdagangan dengan membuat konsesi yang tidak masuk akal, dan setiap perjanjian harus melibatkan saling memberi dan menerima dari kedua belah pihak,” katanya.

Trump dan pejabat AS lainnya mengatakan, perundingan berjalan dengan baik dan ada tanda-tanda kemajuan dalam masalah termasuk pembelian pertanian AS dan komoditas energi dan peningkatan akses ke pasar Tiongkok.

Namun, orang-orang yang akrab dengan pembicaraan itu mengatakan, dua ekonomi terbesar dunia itu lebih jauh terpisah dari reformasi struktural Tiongkok yang dituntut oleh pemerintahan Trump.

Scott Kennedy, Direktur Proyek Bisnis Cina dan Ekonomi Politik di Pusat Studi Strategis dan Internasional di Washington, mengatakan kedua pihak untuk pertama kalinya membahas topik yang paling penting bagi pemerintahan Trump.

Ini termasuk pembelian produk-produk Amerika yang diperluas oleh Tiongkok, perlindungan yang lebih besar untuk kekayaan intelektual AS, hambatan pada kebijakan industri Cina, dan penegakan dan verifikasi tindak lanjut oleh Tiongkok.

“Garis dasar minimum untuk menilai apakah minggu ini berhasil atau tidak adalah apakah mereka dapat melakukan percakapan mendalam tentang bidang-bidang itu,” kata Kennedy. (der/fin)