Siapa Pria Misterius Rusia Terkait Tragedi MH17?

Tjibbe Joustra, ketua Dewan Keselamatan Belanda, menyajikan laporan akhir mengenai kecelakaan penerbangan Malaysia Airlines MH17 Juli 2014 atas Ukraina di Gilze Rijen, Belanda, 13 Oktober 2015. (Foto: Reuters/Michael Kooren)

Tim pelaporan mengidentifikasi pria Rusia yang sebelumnya hanya diketahui nama panggilannya Orion, bernama lengkap Oleg Vladimirovich Ivannikov. Ada kisah unik di balik identifikasi terduga pelaku yang bertanggung jawab atas penembakan pesawat Malaysia Airlines MH17 tersebut.

Dikutip radarcirebon.com  dari How an online purchase helped find the Russian blamed for downing MH17 Seorang lelaki misterius yang dicari sehubungan dengan jatuhnya pesawat Malaysia Airlines MH17 di sebelah timur Ukraina pada 2014 tampaknya adalah seorang perwira intelijen militer tingkat tinggi Rusia, menurut laporan penemuan penyelidikan oleh tim pelaporan.

Tim pelaporan, yang terdiri dari pemilik grup media McClatchy dari Miami Herald, dan situs-situs investigasi Bellingcat di London dan The Insider di Moskow, mengidentifikasi pria itu, yang sebelumnya hanya diketahui nama panggilannya Orion, bernama lengkap Oleg Vladimirovich Ivannikov.

Sebuah gambar sistem peluncuran misil Buk-Telar mungkin diambil pada 17 Juli 2014, di kota Makeevka, Ukraina. JIT mengandaikan bahwa gambar tersebut adalah BUK-Telar yang bertanggung jawab menembak jatuh MH17.

An image of Buk-Telar missile launching system probably taken on July 17, 2014, in the town of Makeevka, Ukraine. The JIT presumes that the picture contains the BUK-Telar responsible for downing MH17.

Informasi tentang Orion telah lama dicari oleh Tim Investigasi Bersama lima negara yang melakukan penyelidikan kriminal atas tragedi tersebut.

Badan itu, mengutip beberapa penanda unik pada foto-foto peluncur rudal BUK Rusia yang diambil di daerah perbatasan dekat bangkai kapal, Kamis (24/5) secara resmi menuduh divisi tertentu—brigade anti-pesawat ke-53 dari Kursk—dari militer Rusia yang menjatuhkan pesawat penumpang, menewaskan seluruh 298 penumpang dan kru. Kepala Badan Investigasi Nasional Belanda meminta saksi untuk membantu mengidentifikasi mereka yang memberi perintah.

“Siapa yang membentuk bagian dari kru? Dengan instruksi apa mereka berasal? Siapa yang bertanggung jawab atas peluncuran operasional” peluncur rudal ini, tanya Wilbert Paulissen.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bahwa “BUK Rusia tidak pernah melintasi perbatasan Ukraina.”

Serangan rudal pada 17 Juli 2014 menghantam sebuah pesawat yang penuh penumpang dari 17 negara yang terbang di atas 30.000 kaki dari Amsterdam ke ibu kota Malaysia Kuala Lumpur mengejutkan dunia. Para pemimpin Ukraina menyalahkan Rusia atau separatis etnis Rusia. Tiga puluh delapan orang Australia dan warga negara Australia termasuk di antara 298 orang yang tewas.

Karena tim lima negara berharap untuk bisa mengajukan tuntutan pidana, mengidentifikasi rantai komando dalam jatuhnya pesawat sangat penting. Terdiri dari perwakilan dari Belanda, Ukraina, Malaysia, Belgia dan Australia, tim itu tidak tahu identitas Orion pada hari Kamis ketika mengaitkan serangan rudal ke Rusia.

Orion ditangkap pada penyadapan ponsel dengan seorang mayor jenderal bintang tiga semi-pensiun yang menggunakan nama panggilan Delfin pada hari itu, dan pada hari-hari berikutnya, setelah penembakan.

Sebuah laporan yang diterbitkan bulan Desember lalu oleh stasiun berita yang berkolaborasi mengidentifikasi Nikolai Federovich Tkachev sebagai Delfin, jenderal dan satu dari dua perwira senior yang mengawasi pergerakan peluncur roket BUK.

Penyelidikan independen telah mengidentifikasi penasihat militer Rusia Oleg Vladimirovich Ivannikov sebagai orang yang terkait dengan penembakan Malaysia Airlines MH17:

An independent investigation has named Russian military adviser Oleg Vladimirovich Ivannikov as a person of interest in the downing of MH17. 

Dalam penyadapan, Orion dan Delfin membahas pengangkutan peralatan seperti trailer melintasi perbatasan tanpa menyebutkan BUK. Orion mengeluh bahwa orang-orang militer yang membawa trailer menggunakan peta Ukraina dari tahun 1982.

Namun, sehari setelah penembakan, dinas keamanan Ukraina mempublikasikan rekaman tertanggal dua hari sebelum insiden di mana Orion secara eksplisit mengatakan “kami memiliki BUK sekarang… jadi kami mulai menembaki pesawat mereka.”

Ketika seorang anggota tim pelaporan memanggil Ivannikov untuk berkomentar, seorang kerabat mengatakan untuk menelepon kembali pada sore hari. Namun Ivannikov menolak menerima telepon kemudian.

Mitra pelapor telah menentukan dengan tingkat probabilitas tinggi bahwa Orion adalah warga Rusia Ivannikov, lahir pada tahun 1967 di wilayah yang disebut Jerman Timur, putra seorang jenderal besar Soviet yang banyak menerima penghargaan.

Nama asli Ivannikov sebagian tetap disembunyikan karena, seperti perwira Rusia lainnya di unit intelijen militer GRU, dia tidak beroperasi di bawah identitas aslinya.

Sebaliknya, Ivannikov tampaknya menggunakan identitas alternatif: Andrey Ivanovich Laptev. Dengan nama samaran itu, ia membantu memimpin pemberontakan etnis Rusia di Ossetia Selatan, wilayah yang memisahkan diri dari bekas republik Soviet, Georgia.

Dia secara efektif adalah bagian dari apa yang akan menjadi tentara bayangan Rusia yang kemudian bertempur di Ukraina dan bahkan kemudian di Suriah, di mana mereka melakukan serangan pada Februari dari pesawat tempur Amerika Serikat (AS).

Beberapa publikasi berbahasa Inggris dan referensi buku seorang pria yang dikenal sebagai Andrey Laptev sebagai yang pertama menjadi kepala staf untuk dewan keamanan Ossetia Selatan dari 2004 hingga 2006 dan kemudian sampai 2008 menjabat sebagai “menteri pertahanan” untuk pasukan separatis di memproklamirkan diri Republik Ossetia Selatan.

Namun Laptev tidak muncul dalam foto-foto dari wilayah yang memisahkan diri, meskipun konflik tersebut berlagsung selama lebih dari empat tahun. Dia hampir tidak memiliki jejak internet atau media sosial di bawah nama itu.

Kemisteriusan itu adalah salah satu petunjuk untuk koneksi GRU dengan Laptev. Personil militer Rusia yang telah meninggalkan zona konflik umumnya dipromosikan, muncul dalam publikasi militer atau di situs web yang menerima penghargaan, naik pangkat atau diberi posisi mengajar di akademi militer.

Tentang waktu Laptev alias Ivannikov terakhir dikaitkan dengan Ossetia Selatan pada 2013, aktivitas separatis etnis Rusia di timur Ukraina berkobar. Dan di situlah Orion, atau Andrey Ivanovich, muncul.

Pada bulan September 2016, Tim Investigasi Gabungan yang dipimpin Belanda merilis apa yang dikatakannya penyadapan telepon dari dua orang yang berbicara dalam Bahasa Rusia—Delfin dan Orion—dan meminta bantuan publik dalam mempelajari identitas mereka yang sebenarnya.

Surat kabar Rusia Novaya Gazeta pada Juli 2015 menyimpulkan bahwa berdasarkan wawancara dengan mantan separatis, Orion adalah penasihat militer Rusia. Dan karena penasihat semacam itu tidak beroperasi di teater perang dengan nama asli mereka, diasumsikan Andrey Ivanovich adalah seorang alias.

Titik terang dalam upaya mengidentifikasi Orion terlihat melalui data ponsel, yang diperoleh oleh Bellingcat, yang berisi nomor ponsel Orion yang digunakan di salah satu intersep. Ada beberapa kali “klik” untuk nomor ini dalam dua aplikasi berbagi-telepon yang tersedia untuk umum. (Laporan Bellingcat yang lebih panjang memberikan lebih banyak detail.)

Dalam satu aplikasi, nomor itu muncul dengan nama “Andrey Ivanovich-GRU dari Husky.” Di aplikasi lain, nomor yang sama muncul dengan nama “Ivannikov.”

Bellingcat dan The Insider kemudian mengidentifikasi unit operasi khusus separatis Rusia di Ukraina menggunakan tanda panggilan “Huski,” untuk jenis anjing yang populer di Rusia.

Selain itu, nomor yang terkait dengan “Ivannikov” muncul di basis data telepon online dan di situs web e-commerce yang sekarang sudah tak aktif, yang membuat data pelanggan dan data pesanan terpapar. Di situs web itu, nomor telepon yang sama muncul di profil pelanggan “Oleg,” yang memesan “masker pelatihan ketinggian.”

Seorang wartawan dari The Insider mendatango alamat pengiriman yang tercantum pada pesanan; alamat itu tidak ada. Namun kemudian ditemukan nama lain, dan nomor jalan sesuai dengan pintu masuk ke Direktorat Intelijen Utama GRU.

Alamat yang berada di Moskow itu—Khoroshevskoye Shosse 76, Khodinka—adalah yang sama yang tercantum dalam dokumen sanksi yang diterbitkan oleh Departemen Keuangan AS pada 29 Desember 2016, sebagai bagian dari balasan pemerintah Obama atas campur tangan Rusia dalam pemilihan AS.

Mitra pelapor juga melacak nomor telepon seluler yang sama ke tempat tinggal di seberang lembaga intelijen militer; struktur itu muncul di profil media sosial salah satu kerabat Ivannikov yang tinggal di alamat yang sama.

Catatan registrasi mobil yang berusia 15 tahun dari Rostov-on-Don, hampir 1000 kilometer di selatan Moskow, membantu mengkonfirmasi rincian penting lainnya tentang masa lalu Ivannikov. Catatan paspor di Rusia menunjukkan ia lulus pada tahun 1988 dari Akademi Teknik Penerbangan Militer Kiev, yang kini berada menjadi bagian dari Ukraina.

Dokumen lain yang diperoleh oleh tim pelaporan menunjukkan Ivannikov mendapat gelar pasca sarjana pada 1990 dari divisi roket akademi dan pada tahun 2008, setelah meninggalkan Ossetia Selatan, menulis tesis PhD tentang perang informasi di Southern Federal University di Rostov-on-Don.

Tim pelaporan juga mengamankan dua foto Ivannikov, satu dari 2012 dan satu dari aplikasi paspor tahun 2003.

Dalam cerita sebelumnya dari tim pelaporan, intersepsi dibandingkan dengan video atau percakapan yang direkam secara rahasia untuk menentukan kemungkinan kecocokan yang tinggi. Dalam kasus Ivannikov, University of Colorado, Center for Media Forensics Denver menetapkan rekaman terlalu pendek atau terlalu berisik untuk perbandingan yang tepat.

Di antara faktor-faktor yang mengarah ke Laptev alias Ivannikov, bagaimanapun, adalah fakta bahwa ia memiliki suara yang bernada sangat tinggi yang dapat menyulitkan untuk mengetahui apakah pria atau wanita sedang berbicara.

The Insider mengkonfirmasi dengan mantan anggota pemerintah Ossetia Selatan yang memisahkan diri bahwa orang yang mereka kenal sebagai Laptev memiliki suara yang sangat tinggi. Sumber lain di wilayah itu, yang bersikeras anonimitas takut pembalasan, mengkonfirmasi foto Ivannikov adalah orang yang dikenalnya sebagai Laptev.

Selain itu, Ivannikov membanggakan dirinya sebagai seorang akademisi. Pada Juli 2012, di bawah nama aslinya, Ivannikov menjadi direktur Pusat Penelitian Rusia-Caucus, bagian dari Institut Internasional Negara-negara yang Baru Didirikan.

Wadah pemikir yang bermarkas di Moskow itu menerbitkan makalah yang mendukung lingkup pengaruh Rusia atas banyak tetangganya. Ivannikov telah menerbitkan lebih dari 20 makalah, yang sering menyebut perannya sebagai “ahli militer.”

Direktur lain dari pusat itu adalah seorang Pole yang ditangkap di rumah karena memata-matai untuk Rusia. Ketika tim pelaporan mendekati kesimpulan dari laporan ini, referensi ke Ivannikov di situs web think-tank, bersama dengan artikelnya, tiba-tiba menghilang. Indeks arsip tulisannya masih bisa diakses.

Seorang mantan pejabat tingkat tinggi Kremlin, menuntut anonimitas karena takut akan jangkauan panjang Kremlin, mengatakan pada McClatchy bahwa kisah tentang Orion alias Laptev alias Ivannikov harus membantu membuka mata tentang bagaimana Rusia mengejar kepentingannya di luar negeri.

“Orang-orang di Barat tidak punya petunjuk,” kata mantan pejabat itu. (*)