Kota Bandung Belum Bebas dari Bencana

oleh -12 views
MENGUNGSI: Warga Dago Kota Bandung mengungsi di salah satu kantor pemerintah.

BANDUNG- Wilayah Bandung kembali diguyur hujan deras dengan angin kencang, kemarin (14/4). Sejumlah pohon di beberapa titik di Kota Bandung juga tumbang. Iin (60) warga Dago Pojok, Cikalapa I, Kelurahan Dago, tewas karena tertimpa pohon. Tiga orang lainnya mengalami luka-luka.

Tak hanya wilayah kota, banjir kembali menggenangi beberapa daerah di Kecamatan Dayeuhkolot, Baleendah, dan Bojongsoang, Kabupaten Bandung. Selain menggenangi ribuan rumah warga, banjir juga menggenangi beberapa ruas jalan, salah satunya di Jl Raya Dayeuhkolot.

Genangan air setinggi 50 centimeter menggenangi jalan tersebut. Akibatnya arus lalu lintas Dayeuhkolot menuju Banjaran dan sebaliknya lumpuh tak bisa dilalui. Para pengguna jalan, terutama pemotor yang hendak menuju tempat kerjanya terpaksa menerobos genangan air dengan menuntun motornya.

Anton (42), salah seorang warga Banjaran mengatakan, sejak dua hari lalu dia terpaksa menerobos banjir dengan menuntun motornya setiap kali melewati jalan Dayeuhkolot. Hal ini dia lakukan mulai dari Jembatan Citarum melewati Pasar Dayeuhkolot hingga pertigaan menuju Bojongsoang. “Saat pulang tadi malam juga genangan air lebih parah, sampai sepaha orang dewasa,” kata Anton, kemarin (14/4).

Genangan air setinggi 50-60 sentimeter juga terlihat di depan SPBU Baleendah di Jalan Raya Baleendah-Ciparay, di depan Kampung Cieunteung. ”Kalau motor mau memaksakan diri bisa saja, asal dituntun atau dinyalakan pelan-pelan, tapi dengan risiko mogok,” kata Suhandi (33), warga Baleendah.

Sementara itu, jalur Kereta Api Bandung Raya juga harus terlambat akibat meluapnya saluran air di Stasiun Cimekar, Kabupaten Bandung. Akan tetapi saat ini sudah lancar seperti biasa. “Keterlambatan kereta api hanya terjadi selama satu hari.  Untungnya dan kami bersyukur saat ini sudah kembali normal,” kata Humas PT Kereta Api Indonesia (KAI) Daop 2 Zunnerfin kepada Bandung Ekspres (Radar Cirebon Group) ditemui di kantor PT KAI, kemarin (14/4).

Dia mengatakan, pelayanan menurun pada Rabu (13/4) diakibatkan banjir. Dia menambahkan, jalur kereta api khususnya di Bandung Raya perlu banyak perhatian. Hal tersebut disebabkan karena kontruksi jalur yang banyak tikungan, jembatan dan lembah. Selain banjir, pihaknya juga sering terkendala dengan adanya longsoran yang jalur kereta api. “Ancaman bencana ini kerap menurunkan pelayanan,” ungkapnya.

 

Dia mengatakan, ada dua cara yang dilakukan PT  KAI Daop 2 untuk mengatasi ancaman bencana banjir. Di antaranya perbaikan drainase di sekitar jalur kereta api dan memperkuat pemantauan jalur kereta api. ”Ketika terjadi hujan, para anggota PPJ telah bersiap di lokasi yang rawan longsor dan banjir untuk melakukan pemantauan,” ungkapnya. (yul/nit/drx/rie)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *