Mapolres Kuningan Dijaga Petugas Bersenjata Lengkap, Pengunjung Diperiksa

oleh -15 views
DIPERIKSA: Pengunjung Mapolres Kuningan diperiksa untuk antisipasi dini tindak terorisme. Foto: Taufik/Radar Kuningan

KUNINGAN – Insiden penyerangan terduga teroris terhadap anggota Polres Banyumas disikapi Polres Kuningan dengan melakukan sejumlah antisipasi. Salah satunya memperketat penjagaan pintu masuk Mapolres Kuningan dengan menempatkan personel tambahan bersenjata lengkap.

Seperti terpantau Rabu (12/4), dua petugas bersenjata laras panjang bersiaga di pintu gerbang depan Pos Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Mapolres Kuningan. Mereka dengan sigap meminta setiap tamu yang masuk diperiksa barang bawaan, identitas dan menanyakan maksud dan keperluannya.

Selain itu, di jalan depan SPKT pun terpasang tiga unit barrier secara melintang. Praktis, mengurangi kecepatan laju kendaraan yang keluar masuk karena harus melaju zig-zag.

Kapolres Kuningan AKBP M Syahduddi mengungkapkan, penjagaan tersebut merupakan upaya antisipasi penyusupan pelaku terorisme masuk ke Mapolres Kuningan.

“Sebenarnya upaya memperketat penjagaan sudah berlangsung sejak lama. Namun kali ini lebih diperketat dengan penambahan personel. Penjagaan ini hanya upaya prosedural pengamanan internal Mapolres Kuningan dari kemungkinan aksi terorisme dan upaya pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab,” kata kapolres.

Selain melakukan penjagaan di pintu gerbang mapolres, pihaknya pun menginstruksikan seluruh anggotanya untuk selalu waspada dalam setiap kegiatan. Baik saat di lingkungan mako ataupun di luar.

Salah satunya adalah agar tidak bertugas seorang diri saat menjalankan tugas seperti patroli dan penjagaan. “Jadi ada dua orang yang bertugas di suatu lokasi, satu orang yang bertugas harus mengamankan satu orang lainnya. Artinya harus berdua, tidak boleh satu-satu,” kata Syahduddi.

Dengan cara tersebut, lanjut Syahduddi, diharapkan kejadian penyerangan terhadap anggota seperti di Banyuwangi tidak terulang lagi. Dan yang terpenting, kata dia, kewaspadaan menjadi hal utama dan tidak boleh diabaikan setiap anggota.

Sementara itu salah seorang pengunjung Mapolres Kuningan Tono, mengaku awalnya kaget dengan adanya pemberlakuan pemeriksaan di pintu masuk mapolres. Namun hal tersebut tidak memberatkannya.

“Saya hanya diperiksa KTP dan ditanya keperluannya apa. Awalnya kaget, namun tidak masalah kok,” kata Tono. (fik)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *