Belajar Tatap Muka Bisa Buat Penanganan Covid-19 Kian Sulit

oleh -128 views
pjj-kota-cirebon
Suasana di ruang kelas. Belajar tatap muka belum diperbolehkan karena potensi penyebaran covid-19. Foto: Okri Riyana/Radar Cirebon

CIREBON – Belajar tatap muka, sampai saat ini belum diperbolehkan. Kondisi ini tidak lepas dari terus meningkatnya kasus corona virus disease (covid-19) di Kota Cirebon yang terus meningkat pasca adaptasi kebiasaan baru (AKB).

Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Kota Cirebon secara tegas menolak pembelajaran tatap muka di sekolah. Begitu juga Dinas Kesehatan (Dinkes) telah merekomendasikan sekolah tidak buka dulu.

Baca Juga:

Ketua IDI Kota Cirebon, dr H M Edial Sanif SpJP FIHA mengatakan, anak-anak play group, TK, SD, SMP, hingga SMA memiliki risiko tinggi terhadap penyebaran covid-19. “Terlalu berisiko dipaksakan belajar tatap muka,” kata Edial, kepada Radar Cirebon.

Bagaimana dengan penerapan protokol kesehatan? Ditegaskan dia, masih sulit mengontrol anak-anak.  Bisa saja berangkat sekolah dan di dalam kelas menggunakan masker. Tapi ada banyak faktor risiko saat mereka berinteraksi dengan teman, guru, maupun pihak lain.

Selengkapnya baca di sini…

Tonton video berikut:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *