UMKM Harus Diberi Ruang Akses KUR

oleh -34 views
Influencer-72m
Menko Perekonomian, Airlangga Hartarto.

UMKM sangat berperan penting dalam pemulihan ekonomi nasional. Apabila semakin banyak UMKM mengakses program Kredit Usaha Rakyat (KUR), maka pemulihan perekonomian nasional diyakini akan semakin cepat.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto sekaligus Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN) menegaskan pemerintah mendorong agar UMKM bisa memanfaatkan program KUR yang diterbitkan lagi di 2021 ini.“Makin banyak UMKM yang memanfaatkan fasilitas ini maka pemulihan ekonomi nasional akan semakin cepat,” ujar Airlangga Hartarto dalam keterangan resminya, kemarin (24/1).

Ia meyakini, pemulihan ekonomi nasional sudah terlihat yang tercermin dengan indeks kepercayaan konsumen yang telah menyentuh angka 96,5 persen dari target 100 persen. Menurutnya, kondisi ini akan semakin membaik jika perekonomian di masyarakat terus bergeliat dan sektor UMKM berkontribusi pada pergerakan perekonomian.

Pemerintah sendiri, lanjut dia, telah meningkatkan plafon KUR menjadi Rp253 triliun pada tahun ini. Jumlah itu naik dibandingkan tahun sebelumnya yang hanya mencapai Rp220 triliun. Selain itu, pemerintah tetap memberikan subsidi bunga sebesar Rp7,6 triliun, sehingga para pelaku UMKM hanya perlu mengangsur bunga kredit sebesar 3 persen selama 6 bulan.“Bahkan, bagi yang terkena dampak yang ingin memulai usaha, disiapkan fasilitas bunga nol persen dengan maksimal pinjaman Rp10 juta,” tutur Airlangga.

Data Kemenko Bidang Perekonomian, hingga 21 Desember 2020, penyaluran KUR tercatat sebayak Rp188,11 triliun atau sekitar 99 persen dari target yang ditetapkan sebanyak Rp190 triliun. KUR telah disalurkan pada sekitar 5,81 juta debitur dengan outstanding sebesar Rp226,5 triliun dan non performing loan (NPL) relatif rendah di posisi 0,63 persen.

Terpisah, Direktur Utama BRI Sunarso menyatakan berkomitmen terus mendukung kebangkitan pelaku UMKM di antaranya melalui penyaluran stimulus serta penyaluran pinjaman agar roda usaha pelaku UMKM kembali berputar.

Dia menyebut, sepanjang tahun 2020 perseroan mengakselerasi penyaluran KUR guna mendukung pemulihan ekonomi nasional yang diakibatkan pandemi Covid-19. Sejak awal Januari 2020 hingga 25 Desember 2020, BRI telah berhasil menyalurkan KUR Mikro senilai Rp125,3 triliun kepada lebih dari 5,2 juta penerima.

Sunarso menuturkan strategi perseroan untuk menyukseskan penyaluran KUR di tahun 2021, di antaranya melalui digitalisasi proses bisnis serta kolaborasi dengan fintech dan e-commerce. “BRI akan terus memaksimalkan penggunaan aplikasi proses kredit secara digital melalui BRISpot, optimalisasi referal dari agen BRILink, serta partnership dengan fintech/e-commerce,” kata Sunarso. (din/fin)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *