KPK Jalankan Putusan PK Eks Kakorlantas

oleh -58 views
ANGIN SEGAR: Mantan Kakorlantas Polri Djoko Susilo tersandung kasus korupsi proyek simulator SIM. FOTO:DOKUMEN/ISTIMEWA

JAKARTA– Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Nurul Ghufron menyatakan pihaknya bakal melaksanakan putusan Mahkamah Agung (MA) yang mengabulkan upaya hukum peninjuauan kembali (PK) mantan Kakorlantas Polri Irjen Djoko Susilo. “Yang dapat kami pastikan, KPK sebagai penegak hukum akan melaksanakan putusan,” ujar Ghufron saat dikonfirmasi, Minggu (9/5).

Sebagaimana diketahui, MA mengabulkan sebagian permohonan PK Djoko Susilo. Dalam putusannya, MA menyatakan pidana terhadap Djoko Susilo tetap 18 tahun penjara, denda Rp1 miliar dan uang pengganti Rp32 miliar.

Namun, MA memerintahkan kelebihan hasil lelang dan barang bukti yang belum dilelang dikembalikan kepada Djoko Susilo. Terkait hal tersebut, Ghufron menyatakan akan menunggu terlebih dahulu salinan putusan MA tersebut.

Sebab, Ghufron juga ingin memastikan barang bukti yang dirampas dari Djoko Susilo apakah sudah dilelang, atau sudah dihibahkan ke kementerian atau lembaga lain. Pihaknya akan meminta salinan putusan dimaksud supaya mendapat kejelasan harta apa saja yang dianggap ada kelebihan tersebut.

“Setelah itu baru kami mengidentifikasi keberadaannya, apakah sudah dilelang, di PSP (penetapan status penggunaan) ke kementerian atau lembaga ataukah masih dalam wewenang KPK karena belum proses lelang. Dengan identifikasi tersebut kami baru akan membahas dan menindaklanjutinya,” katanya.

Diketahui, MA mengabulkan sebagian permohonan PK Djoko Susilo. Juru Bicara MA Andi Samsan Nganro menyebut putusan PK memerintahkan KPK mengembalikan harta yang disita kepada yang berhak, dalam hal ini Djoko Susilo.

MA juga meminta KPK mengembalikan kelebihan hasil uang dari lelang kepada Djoko Susilo. Beberapa aset Djoko Susilo diketahui sudah ada yang dilelang oleh KPK. “Harus dikembalikan kepada yang berhak atau dari mana barang yang bersangkutan disita,” ujar Andi.

Sebelumnya, Majelis hakim Pengadilan Tipikor menjatuhkan vonis 10 tahun penjara kepada Djoko pada 2013 dalam kasus korupsi proyek simulator SIM. Kemudian, Pengadilan Tinggi DKI memperberat hukuman Djoko menjadi 18 tahun penjara. (riz/fin)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *