Berani Vaksin, Dapat Insentif di Singapura

oleh -21 views

SINGAPURA-Upaya pemerintah di seluruh dunia untuk mengejar cakupan vaksinasi Covid-19 dilakukan dengan berbagai cara. Di Singapura, pemerintahnya mendorong orang untuk bersedia divaksinasi Covid-19. Setidaknya satu organisasi telah memulai kampanye untuk menawarkan manfaat bagi penduduk Singapura yang telah divaksinasi.

Grup Minmed, yang menjalankan 4 pusat vaksin Covid-19, telah meluncurkan platform online – iamvaccinated.sg – di mana bisnis lokal dapat menawarkan diskon dan promosi kepada mereka yang telah menerima suntikan. Sementara beberapa pengamat percaya insentif dapat mendorong mereka yang masih ragu-ragu.

Pemerintah Singapura sejauh ini sebagian besar mengandalkan penyediaan informasi terkini dan akurat tentang vaksin untuk meyakinkan warga Singapura untuk mendapatkan vaksin. Para pemimpin juga telah mendesak warga untuk melakukan vaksin.

Senin lalu, Perdana Menteri Lee Hsien Loong, dalam pidatonya, mengajukan permohonan langsung kepada 280 ribu manula yang belum memesan slot untuk melakukannya. Tetapi negara-negara lain tidak berhenti pada kampanye pendidikan dan informasi untuk meyakinkan warganya agar divaksinasi.

Di negara bagian Ohio, AS, misalnya, pemerintah negara bagian memberi insentif kepada warga Amerika untuk divaksinasi dengan hadiah uang tunai dari lotere Vax-A-Million senilai total USD 5 juta dan USD 600.000 lainnya untuk beasiswa bagi remaja yang divaksinasi.

Gagasan untuk memberikan insentif, termasuk undian lotere, telah mendapatkan daya tarik di antara beberapa orang di sini, termasuk Associate Professor Jeremy Lim dari Saw Swee Hock School of Public Health School of National University of Singapore (NUS).

Prof Lim menambahkan bahwa insentif semacam itu melengkapi pendidikan dan keterlibatan kesehatan masyarakat yang kuat. Ketua Profesor Ekonomi Euston Quah dari Universitas Teknologi Nanyang

Albert Winsemius mengatakan argumen ekonomi dapat dibuat untuk memberikan insentif untuk vaksinasi, karena orang yang telah divaksinasi mengurangi biaya medis dan kesehatan bagi masyarakat.

“Semakin banyak orang yang divaksinasi, semakin besar kemungkinan pandemi akan berakhir. Dengan demikian, kelompok orang yang divaksinasi ini memberikan efek eksternal yang positif bagi masyarakat dibandingkan dengan orang yang tidak divaksinasi,” katanya seperti dilansir Straits Times.

Pengamat lain, seperti Direktur Unit Isolasi Tingkat Tinggi di Pusat Nasional untuk Penyakit Menular Associate Professor Lim Poh Lian, mengaku lebih berhati-hati tentang sinyal yang dapat dikirim oleh insentif. Dia mencatat bahwa saat ini ada lebih dari 40 klaster Covid-19 aktif di Singapura dan kasus telah tercatat di mal, pusat pendidikan dan perumahan umum.

“Jadi, kebutuhan mendesak untuk mendapatkan vaksinasi telah menjadi sangat jelas bagi kebanyakan orang,” katanya.

Sosiolog NUS Tan Ern Ser mengatakan bahwa uang tunai kemungkinan akan membantu mendorong orang untuk melakukan apa yang mungkin enggan mereka lakukan, itu juga dapat membentuk harapan yang tidak sehat.

Anggota parlemen GRC Sembawang Mariam Jaafar mengatakan bahwa sementara insentif dapat memberikan dorongan jangka pendek untuk vaksinasi. Lalu sebaiknya juga dilakukan beberapa strategi termasuk mensubsidi beberapa vaksin alternatif.(jp)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *