Warga Madura Protes Penyekatan dan Swab Antigen, Demo Walikota Surabaya

oleh -100 views
warga-bangkalan-demo-walikota-surabaya
Tangkapan layar video.

SURABAYA – Ratusan warga Bangkalan, Madura yang tergabung dalam Koalisi Masyarakat Madura Bersatu, demo Walikota Surabaya sebagai bentuk protes penyekatan.

Tampak massa membentangkan poster protes bertuliskan ‘Hentikan penyekatan yang diskriminatif’. Ada pula poster berbunyi ‘Wali Kota Surabaya harus minta maaf kepada warga Madura’, ‘Di Madura gak ada corona, yang ada markona’.

“Kebijakan Eri Cahyadi mendiskreditkan orang Madura,” kata salah satu orator melalui pengeras suara, Senin (21/6).

Massa mendesak agar Eri Cahyadi keluar dari kantornya untuk menemui mereka. Sementara warga Madura menolak ditemui oleh tokoh lain.

“Tidak ada negosiasi, kami minta Pak Eri menemui kami. Enggak usah ada swab antigen di Suramadu, itu tuntutan kami,” katanya.

Salah satu Jubir Koalisi Masyarakat Madura Bersatu, Ahmad Annur menilai bahwa kebijakan Pemkot Surabaya yang menerapkan Penyekatan Suramadu adalah keputusan tebang pilih.

“Apa iya Covid-19 hanya menjangkit orang yang bepergian dan melintas Suramadu?” ucap dia.

Mereka menilai, kebijakan penyekatan ini merupakan keputusan prematur. Menurut mereka, seharusnya Eri melakukan koordinasi dulu dengan pimpinan daerah lainnya.

Ahmad mengatakan untuk memutus mata rantai Covid-19 ini harus diatur melalui kebijakan kolaboratif.

Hal itu sebagaimana UU No 23 Tahun 2014 tentang pemerintahan daerah dan keputusan presiden Nomor 9 Tahun 2020. (yud/CNN)

Baca juga:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *