Inggris Longgarkan Pembatasan, Pakar Khawatir Varian Delta Menyebar Lebih Cepat karena Pelonggaran Aturan

oleh -12 views

LONDON – Pemerintah Inggris melonggarkan pembatasan terhadap masyarakatnya setelah perhelatan Euro 2020. Kebijakan ini diterapkan sejak 19 Juli 2021 lalu.

Dosen epidemiologi University of Derby Dono Widatmoko mengungkapkan kasus Covid-19 di Skotlandia meningkat setelah laga Euro 2020 antara Inggris dan Skotlandia di Wembley. Dia menyebut sekitar 1.300 orang positif Covid-19 setelah pertandingan tersebut.

Para pendukung Skotlandia yang datang ke Wembley pulang membawa varian Delta yang saat ini mendominasi jumlah kasus di Inggris dengan persentase sekitar 95 persen. “Jadi, mereka membawa varian tersebut ke Skotlandia dan angkanya meningkat,” kata Dono dalam diskusi yang disiarkan pada kanal JPNN.com di Youtube, Jumat (23/7).

Sementara di Inggris, kasus harian Covid-19 juga cukup tinggi dengan jumlah mencapai sekitar 50 ribu kasus per hari di pertengahan Juli.

“Kemarin (22/70), ada 39 ribu orang yang dideteksi positif (Covid-19),” ujar Dono.

Meski kasus Covid-19 di Inggris masih cukup tinggi, pemerintah berani mengambil kebijakan untuk melakukan relaksasi terhadap pengetatan masyarakat. Hal tersebut dilakukan karena program vaksinasi di Inggris berjalan dengan baik dengan jumlah orang dewasa yang sudah menerima vaksin sekitar 70 persen.

“Vaksinasi data kemarin (22/7), angkanya 87,8 persen orang dewasa di Inggris yang mendapat vaksinasi pertama dan 69 persen yang dapat vaksinasi lengkap,” tutur Dono.

Dengan tingkat keberhasilan program vaksinasi ini, pasein Covid-19 tidak perlu mengalami gejala serius sehingga tidak perlu dirawat di rumah sakit dan bisa menekan angka kematian. Menurut data yang diungkap Dono, hanya sekitar 2 persen pasien Covid-19 di Inggris yang perlu dirawat di rumah sakit. “Jadi, dari 40-50 ribu orang yang terinfeksi Covid setiap harinya, sekitar 700 sampai 800 orang admitted hospital,” ucap Dono.

Kemudian angka kematian juga relatif rendah dengan jumlah 84 kematian per hari. Situasi Covid-19 di Inggris ini mengalami penurunan yang cukup drastis dibanding beberapa bulan lalu. “Artinya, vaksinasi berhasil untuk mengurangi, bukan mengurangi infeksi, tapi mengurangi derajat keparahan orang kalau terjadi infeksi,” ujar Dono.

Relaksasi pengetatan ini bisa menjadi indikator kebangkitan ekonomi Inggris yang semula tertekan akibat situasi Covid-19.

Sementara itu, pakar kesehatan berpendapat pelonggaran pembatasan dikhawatirkan akan memudahkan penyebaran varian baru Covid-19. Bahkan Kepala Bidang Kesehatan Inggris Profesor Chris Whitty mengatakan jumlah mereka yang harus dirawat di rumah sakit bisa mencapai tingkat yang mengkhawatirkan lagi.

Inggris perlu melihat apa yang terjadi pada Belanda dan dampak buruk pembukaan terlalu cepat, di mana jumlah penularan naik tajam hingga 500 persen dalam waktu seminggu. (mcr9/jpnn)