Ratusan Orang Mengalami KIPI

oleh -61 views
Vaksin
Ilustrasi. Foto: Pixabay.com

SINGAPURA – Setiap orang bisa merasakan Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI) usai divaksinasi Covid-19. Di Singapura, tingkat dugaan efek samping yang terkait dengan vaksin Covid-19 di bawah program vaksinasi nasional adalah 0,13 persen.

Otoritas Ilmu Kesehatan (HSA) pada Kamis (16/9) mengatakan tingkat efek samping yang serius seperti anafilaksis jauh lebih rendah pada 0,006 persen. Untuk program nasional, 8.716.085 dosis vaksin mRNA Pfizer-BioNTech dan Moderna telah diberikan per 31 Agustus, dan 11.737 dugaan reaksi merugikan dilaporkan pada periode yang sama.

“Dari jumlah tersebut, 498 laporan diklasifikasikan sebagai efek samping yang serius,” kata HSA.

Laporan tersebut juga mencakup 90 laporan dugaan reaksi merugikan terhadap vaksin Sinovac, termasuk 5 yang serius, pada 31 Agustus. Dengan 168.439 dosis vaksin yang diberikan dalam periode yang sama, jumlah ini setara dengan 0,053 persen untuk kasus yang dicurigai, dan sekitar 0,003 persen untuk kasus yang serius.

Efek serius yang dialami yakni satu laporan masing-masing Bell’s Palsy, reaksi alergi serius dan vertigo dengan telinga berdenging, dan dua laporan anafilaksis atau alergi. HSA mengatakan jenis dan jumlah laporan yang diterima untuk vaksin Covid-19 yang berbeda tidak dapat dibandingkan secara langsung.

Untuk vaksin Pfizer dan Moderna, gejala yang paling sering dilaporkan konsisten dengan gejala yang biasanya diamati setelah vaksinasi. Misalnya termasuk pusing, sesak napas, dada sesak atau tidak nyaman, jantung berdebar, reaksi di tempat suntikan seperti nyeri dan bengkak, demam dan reaksi alergi seperti ruam, gatal, gatal-gatal dan pembengkakan kelopak mata, wajah dan bibir.  “Ini biasanya sembuh dalam beberapa hari,” kata HSA.

Di antara kasus-kasus serius, yang paling sering dilaporkan adalah anafilaksis dan reaksi alergi parah lainnya. Pingsan atau kehilangan kesadaran sementara juga telah dilaporkan.

Namun, umumnya dipicu oleh kecemasan dan ketakutan akan rasa sakit selama proses vaksinasi daripada oleh vaksin. “Ini adalah reaksi merugikan yang diketahui terkait dengan vaksin secara umum,” kata HSA.

Kasus Bell’s Palsy, yang mengacu pada kelemahan otot wajah yang disebabkan oleh peradangan saraf wajah, juga telah diamati pada beberapa penerima vaksin. Umumnya, pasien akan sembuh total bahkan tanpa pengobatan.

“Berdasarkan data hingga saat ini, manfaat vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna terus melebihi risiko yang diketahui selama pandemi,” kata HSA. (jp)