APBD Perubahan 2021, Ridwan Kamil: Pendidikan dan Kesehatan Jadi Prioritas

oleh -10 views
Gubernur Jabar Ridwan Kamil saat menghadiri rapat paripurna di Gedung DPRD Provinsi Jawa Barat, Kota Bandung, Kamis (23/9). (Foto: Biro Adpim Jabar)
Gubernur Jabar Ridwan Kamil saat menghadiri rapat paripurna di Gedung DPRD Provinsi Jawa Barat, Kota Bandung, Kamis (23/9). (Foto: Biro Adpim Jabar)

BANDUNG – Program pendidikan dan kesehatan akan terus didorong dalam rancangan APBD Perubahan 2021 Provinsi Jawa Barat yang saat inI sedang dibahas dengan DPRD.

Dalam nota keuangan RAPBD-P, Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat (Pemdaprov Jabar) menyampaikan ada revisi pada pendapatan daerah dari semula Rp41,1 triliun menjadi Rp36,09 triliun.

Adapun rinciannya adalah pendapatan asli daerah semula Rp25,06 triliun menjadi Rp19,55 Triliun.

Sementara pendapatan transfer, semula Rp16,38 triliun naik menjadi Rp16,49 triliun. Sedangkan pendapatan lain-lain yang sah dari Rp23,37 miliar menjadi Rp40,88 miliar.

“Proses secepatnya terkait perubahan anggaran 2021. Karena banyak asumsi, pendapatan kami berkurang, sehingga APBD kita mengalami koreksi hampir lebih dari Rp5 triliun,” kata Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil di DPRD Provinsi Jawa Barat, Kota Bandung, Kamis (23/9).

Dari sisi belanja, Pemdaprov Jabar memangkas belanja yang tidak perlu. Oleh karena itu, belanja pada tahun anggaran 2021 diubah dari semula Rp44,61 triliun menjadi Rp39,9 triliun.

Belanja-belanja yang dipangkas seperti belanja operasional, didalamnya  meliputi belanja perjalanan dinas, belanja makanan dan minuman, paket rapat, belanja alat/bahan kegiatan kantor, belanja sewa, dan lain-lain, efisiensi belanja insentif pemungutan pajak daerah, serta rasionalisasi belanja hibah.

Kemudian, belanja modal juga dipotong. Adapun belanja ini berasal dari efisiensi paket pekerjaan yang bisa ditunda untuk tahun berikutnya, dan atau diperkirakan sampai dengan akhir tahun tidak selesai dilaksanakan, serta belanja modal pendukung kegiatan.

Belanja transfer juga ikut dikurangi yang meliputi penyesuaian belanja bagi hasil pajak kepada kabupaten/kota sebagai dampak penurunan target pendapatan pajak daerah, dan juga efisiensi belanja bantuan keuangan.

Sedangkan, Belanja Tidak Terduga (BTT) ditingkatkan. Peningkatan ini dalam rangka pemenuhan kebutuhan penanganan Covid-19 dan dampaknya, pelaksanaan PPKM, antisipasi bencana banjir dan kekeringan, kewajiban kepada pihak ketiga yang belum terbayarkan, serta kebutuhan darurat dan mendesak lainnya.

“Kita kurangi banyak perjalanan dinas, mengurangi makan minum, mengurangi proyek yang mungkin kita anggap bisa kita geser. Ini situasi dan realitas yang kita hadapi, sehingga banyak program pembangunan yang terkendala. Seperti bansos kita kurangi mungkin ada yang sudah ekspektasi seperti apa jadi kita memang sedang prihatin,” jelas pria yang kerap disapa Kang Emil.

Beberapa insentif untuk sektor-sektor yang masih terdampak akan diberikan. Seperti misalnya insentif UMKM hingga sektor pariwisata yang hingga saat ini masih tertekan pandemi.

Sementara itu, dari sisi industri ekonomi Jawa Barat masih tumbuh bagus. Secara makro, ekonomi Jawa Barat juga tumbuh 6,13 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu (year on year/yoy)

“Tapi, secara umum ekonomi makro kita kan lagi bagus di angka 6,13 persen, walaupun setelah dibedah ekonomi kita itu bagusnya di skala makronya. Industri terutama yang ekspor. Tapi kalau sektor ril, UMKM, pariwisata masih juga banyak kendala-kendala yang terus akan kita berikan insentif,” pungkasnya. (jun)

Baca juga: