Keraton Kasepuhan Cirebon Gelar Tradisi Siraman Panjang, Warga Rebutan Air Penyucian

oleh -209 views
siraman-panjang-f
Sultan Sepuh XV Keraton Kasepuhan Cirebon Pangeran Raja Adipati (PRA) Luqman Zulkaedin dalam prosesi siraman panjang. foto: Dedi Haryadi/radarcirebon.com

CIREBON – Keraton Kasepuhan Cirebon menggelar tradisi siraman panjang, Rabu (13/10) pagi. Tradisi ini merupakan bagian dari rangkaian peringatan maulid Nabi Muhammad di Keraton Kasepuhan.  

Sultan Sepuh XV Keraton Kasepuhan Cirebon Pangeran Raja Adipati (PRA) Luqman Zulkaedin mengungkapkan, dalam siraman panjang kali ini ada 9 piring peninggalan wali songo yang dicuci.

Sembilan piring peninggalan wali songo yang telah dicuci tersebut, lanjut PRA Luqman, nantinya akan dikeluarkan dalam upacara panjang jimat.

“Alhamdulillah acara pagi ini berlangsung lencar, dan tentu saja kita tetap mematuhi protokol kesehatan,” ujarnya kepada radarcirebon.com.

Baca juga:

Sementara itu, sejumlah warga tampak antusias mengikuti tradisi siraman panjang tersebut.

Bahkan, warga rela berebut air penyucian piring dan jimat peninggalan wali songo di Keraton Kasepuhan tersebut.

Saiman, warga Citemu, Mundu, Kabupaten Cirebon, mendapatkan air bekas siraman panjang tersebut setelah berebut dengan warga lainnya. Menurut dia, banyak warga Citemu yang memesan air bekas siraman tersebut kepadanya.

“Ya, minta barokahnya barangkali untuk kesebuhan atau dari rezeki. Kalau rezekinya sih dari tuhan, tapi istilahnya ya, ada sababiyahnya,” tutur Saiman. (ttr/rdh)