Akhirnya, Singapura Akui Vaksin Sinovac

oleh -39 views
VAKSIN: Pemerintah Singapura akhirnya memakai vaksin Sinovac untuk program vaksinasi nasional.FOTO: JPNN.COM

SINGAPURA- Pemerintah Singapura akhirnya memasukkan vaksin Sinovac-CoronaVac Covid-19 dalam program vaksinasi nasional. Sebelumnya, vaksin tersebut hanya diberikan di klinik-klinik swasta karena masih harus ditinjau oleh Otoritas Ilmu Kesehatan (HSA).

Sebelumnya, Singapura hanya mengakui vaksin Barat seperti Pfizer dan Moderna dalam program nasional.

Kementerian Kesehatan Singapura mencatat tingkat vaksinasi lokal kini lebih dari 90 persen pada kelompok usia yang memenuhi syarat. Ada beberapa yang memilih untuk tidak menggunakan vaksin mRNA dari Barat karena preferensi masing-masing.

Sinovac akan diberikan sebanyak 3 dosis dalam program nasional. Hal itu untuk memastikan bahwa setiap orang akan memiliki perlindungan yang cukup baik terhadap Covid-19.

“Kami akan menawarkan tiga dosis seri utama Sinovac-CoronaVac di bawah program vaksinasi nasional kepada mereka yang belum menyelesaikan vaksinasi penuh mereka, termasuk orang yang telah hanya menerima satu atau dua dosis Sinovac-CoronaVac sebelumnya,” kata pihak Kemenkes setempat seperti dilansir dari Channel News Asia, Senin (25/10).

Karena kemanjuran vaksin yang lebih rendah dari vaksin Sinovac, Kemenkes Singapura menetapkan pedoman bahwa orang yang hanya menerima satu atau dua dosis vaksin Sinovac sangat dianjurkan untuk menyelesaikan tiga dosis untuk perlindungan yang lebih optimal. Orang yang tidak dapat mengambil dosis vaksin mRNA karena alasan medis harus menerima 3 dosis vaksin Sinovac.

Mereka yang memulai dengan vaksin mRNA tetapi mengalami alergi reaksi merugikan yang parah setelah dosis pertama harus menindaklanjuti dengan dua dosis Sinovac.

Jika reaksi alergi terjadi setelah dosis mRNA kedua, maka mereka harus mengambil satu dosis lagi Sinovac sebagai suntikan booster ketika mereka memenuhi syarat untuk menerimanya.

“Seperti yang direkomendasikan oleh komite ahli vaksinasi Covid-19, mereka yang mengambil vaksin mRNA harus terus menggunakan dua dosis itu,” kata Kemenkes.

Vaksin Sinovac juga tidak akan ditawarkan sebagai booster bagi mereka yang telah menerima dua dosis vaksin mRNA dan tidak mengembangkan alergi atau reaksi merugikan yang parah.

Untuk kelompok ini, dosis ketiga vaksin mRNA akan ditawarkan kepada mereka sebagai booster.

Kemenkes juga mencatat bahwa vaksin Sinovac belum disetujui untuk penggunaan umum bagi orang berusia 12 hingga 17 tahun. Sehingga, vaksin Sinovac hanya boleh disuntikkan khusus untuk mereka yang di atas 17 tahun.

Di bawah program vaksinasi nasional, vaksin Sinovac akan diberikan secara gratis. Orang yang menerima vaksin ini juga akan memenuhi syarat untuk pembayaran di bawah Program Bantuan Keuangan Cedera Vaksin jika mereka mengalami efek samping serius yang dinilai terkait dengan vaksin Covid-19.

Dengan Sinovac menjadi tiga dosis di bawah program nasional, Kemenkes mengatakan penyesuaian akan dilakukan pada status vaksinasi mereka yang telah mengambil dua dosis vaksin, mengingat ada interval 90 hari antara dosis kedua dan ketiga.

Oleh karena itu, orang yang telah menggunakan dua dosis Sinovac akan dianggap divaksinasi penuh selama empat bulan setelah dosis kedua, atau hingga 31 Desember, mana yang lebih lama.

“Pengaturan ini akan memberikan waktu yang cukup bagi individu untuk mendapatkan dosis ketiga dan mempertahankan status vaksinasi mereka. Aturan yang sama akan berlaku bagi mereka yang telah menerima dua dosis vaksin Sinopharm,” kata Kementerian Kesehatan.

 “Untuk pelancong, kami menyadari bahwa banyak yang mungkin hanya menggunakan dua dosis Sinovac-CoronaVac di negara asal mereka, dan kami akan menganggap mereka yang memiliki dua dosis sudah divaksinasi, tetapi hanya untuk jangka waktu terbatas 30 hari,” tuturnya. (jpc)