Kunjungan Macron ke Arab Saudi, Siap Bahas Keamanan di Kawasan

oleh -11 views
afp_emmanuel_macron
Emmanuel Macron (Foto: AFP)

PRANCIS memandang perlu melakukan dialog dengan Arab Saudi sebagai jalan untuk menjalin kesepakatan damai di kawasan. Untuk itu, Presiden Prancis Emmanuel Macron melakukan kunjungan ke Arab Saudi pada Sabtu (4/12) untuk membahas berbagai isu keamanan dan perdamaian di kawasan, termasuk dengan Iran.

Sebagai salah satu pemasok utama senjata Arab Saudi, Prancis menghadapi tekanan untuk kembali meninjau penjualan senjatanya di tengah perang yang tidak ada habisnya antara Arab dengan Houti yang didukung Iran, yang menciptakan krisis kemanusiaan terburuk.

Pertemuan Macron dengan Putra Mahkota Mohammed bin Salman diharapkan bisa menciptakan kebersamaan dalam mencari solusi yang baik untuk keamanan semua pihak, menurut laporan Reuters.

Macron menganggap Arab Saudi penting untuk membantu menjalin kesepakatan damai di seluruh kawasan dengan Iran, serta sekutu dalam perang melawan militan Islam dari Timur Tengah hingga Afrika Barat, dan benteng melawan Ikhwanul Muslimin.

Hubungan Prancis dengan Arab Saudi yang sejak jaman Presiden  Francois Hollande sangat dekat dan hangat, belakangan  sempat terganggu setelah kasus pembunuhan Jamal Khashoggi.

Selama era kepemimpinan Macron, Prancis-Arab saudi belum melahirkan kerja sama bisnis. Pada kesempatan kunjungan kali ini, selain membahas perdamaian di kawasan, macron juga akan  bergabung dengan para pelaku bisnis kelas dunia dalam forum investasi yang menghadirkan sekitar 100 perusahaan termasuk TotalEnergies (TTEF.PA) , EDF (EDF.PA) , Thales dan Vivendi (VIV.PA).

Kedatangan Macron diisukan sebagai bentuk penekanan terhadap Putra Mahkota terkait Houti dan senjata, yang segera dibantah habis oleh Macron. Berbagai krisis di kawasan itu tidak dapat ditangani dengan mengabaikan kerajaan.

“Kami (dapat) memutuskan setelah kasus Khashoggi, bahwa kami tidak memiliki kebijakan di kawasan itu, yang merupakan pilihan yang dapat dipertahankan beberapa orang.  Prancis perlu memiliki peran penting untuk dimainkan di kawasan itu,” kata macron.

Kunjungan Macron terjadi pada saat negara-negara Teluk Arab telah menyuarakan ketidakpastian tentang fokus AS di kawasan itu bahkan ketika mereka mencari lebih banyak senjata dari Washington.

Arab Saudi telah frustrasi dengan pendekatan pemerintahan Presiden AS Joe Biden, yang telah menekan Riyadh atas catatan hak asasi manusia dan perang Yaman dan merilis intelijen yang menghubungkan bin Salman dengan pembunuhan Khashoggi.

Putra mahkota telah membantah terlibat dalam pembunuhan jurnalis di konsulat Istanbul di Riyadh, sebuah insiden yang memicu kemarahan global dan menodai citra Pangeran Mohammed. (rmol)