Kabupaten Sumedang Jadi Role Model Pengembangan Kacang Koro Pedang

oleh -11 views
kacang-koro-pedang-sumedang
Kabupaten Sumedang menjadi role model ketahanan pangan berbasis Kacang Koro.

SUMEDANG – Kabupaten Sumedang ditunjuk oleh Kementerian Koperasi dan UKM menjadi role model ketahanan pangan berbasis Kacang Koro Pedang sebagai pengganti kacang kedelai impor.

Kementerian Koperasi dan UKM sudah menargetkan 100 hektar lahan untuk proyek pengembangan Kacang Koro Pedang yang tersebar di lima desa empat kecamatan, salah satunya di Desa Linggajaya Kecamatan Cisitu.

Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki mengatakan, Kacang Koro Pedang dapat menjadi alternatif pengganti kedelai yang  yang masih bergantung impor.

“Kita selama ini makan tempe dan tahu sebagai sumber protein. Tapi ironinya kedelai diimpor 2,5 juta sampai 3 juta ton pertahun. Kita lihat sekarang Kacang Koro punya potensi sebagai substisusi impor,” ungkapnya dalam acara Kick Off Penanaman Kacang Koro di Desa Linggajaya Kecamatan Cisitu, Senin (24/01/2022).

Diharapkan olehnya, melalui pilot project tersebut,  Sumedang nantinya dapat menjadi salah satu komoditas strategis penunjang ketahanan pangan di Indonesia.

“Untuk tahun ini targetnya akan tertanam Kacang Koro Pedang di lahan seluas 100 hektare yang tersebar di Kabupaten Sumedang,” tuturnya.

Setelah pilot project berlangsung, lanjutnya, tahun depannya akan dilakukan scalling up.

“Sumedang memiliki potensi lahan hampir 1.000 Ha yang dapat digunakan untuk pengembangan kacang koro pedang. Langkah awal kita targetkan 100 Ha. Nanti ke depannya kita scaling up,” tuturnya.

Sementara itu, Bupati Sumedang H. Dony Ahmad Munir menyampaikan terima kasih kepada Menteri Koperasi dan UKM karena sudah menjadikan Sumedang sebagai role model untuk pengembangan Kacang Koro dengan model bisnis yang disiapkan melalui kemitraan dengan koperasi sebagai offtaker-nya.

Baca juga: