Aksi Teror Penembakan Massal di Masjid Selandia Baru: Apa yang Terjadi?

Diduga mobil yang digunakan pelaku penembakan massal, tampak senjata didalam mobil. (Foto. NET)

Penembakan massal terjadi di dua masjid di Christchurch, Selandia Baru, saat salat Jumat (15/3). Banyak korban meninggal, tapi jumlah korban masih belum dapat dikonfirmasi. Belum diketahui ada berapa penembak di sana, tetapi New Zealand Herald melaporkan bahwa seorang pria bersenjata yang diyakini sebagai warga Australia, telah menulis manifesto yang menguraikan niatnya. Di dalamnya, ia mendukung ideologi sayap kanan dan ideologi anti-imigran.

Penembakan brutal pertama dilancarkan di Masjid Al Noor, Jumat (15/3/2019) pukul 13.45 waktu setempat. Penembakan itu menewaskan sekitar 30 warga sipil. Dikutip dari AP News, penembakan kedua dilancarkan di Masjid Linwood dan menewaskan 10 warga sipil.

Sebelumnya, insiden kekerasan paling mematikan di Selandia Baru terjadi pada November 1990 di Aramoana, sebuah pemukiman kecil di pesisir timur laut Dunedin.

Pelaku, yang diidentifikasi sebagai David Malcolm Gray (33), menembak brutal tetangganya dengan senapan semi-otomatis hingga menewaskan 13 orang. Ia lalu ditembak mati oleh polisi. Penembakan itu pun hanya berawal dari masalah anjing tetangga yang tersesat di properti Gray.

Hari ini disebut sebagai yang terkelam karena kejahatan kekerasan jarang terjadi di Selandia Baru.Tingkat pembunuhan negara itu mencapai level terendah dalam 40 tahun terakhir menjadi 35 per tahun per 2017, kata polisi. Tidak heran jika insiden berdarah kali ini benar-benar mengejutkan.

Alih-alih hanya mengecam pelaku, senator Queensland Fraser Anning malah mengatakan insiden ini disebabkan kebijakan negara soal imigran Muslim.

“Seperti biasa, politisi sayap kiri dan media akan bergegas mengklaim bahwa penyebab penembakan hari ini terletak pada undang-undang senjata atau mereka yang memiliki pandangan nasionalis, tetapi ini semua omong kosong, klise,” ujar Fraser Anning.

“Penyebab kejadian berdarah hari ini di Selandia Baru karena program pemerintah yang mengizinkan Muslim fanatik pindah ke Selandia Baru.”

Senator Anning melanjutkan dengan mengatakan sementara Muslim mungkin menjadi korban serangan, tetapi ia mengklaim mereka juga sebagai pelaku. Anning menyalahkan kematian di Masjid Selandia Baru kepada “seluruh umat Islam”.

“Apakah ada yang masih membantah hubungan antara imigran Muslim dan kekerasan?” cuit Anning.

Pernyataan keras Anning itu berkebalikan dengan kenyataan bahwa populasi muslim di Selandia Baru sebenarnya masih terhitung kecil. Secara persentase populasi muslim memang meningkat 28 persen dibanding 2006. Namun dibandingkan keseluruhan populasi Selandia Baru, warga Muslim hanya mencapai 1,1 persen dari total populasi Selandia Baru yang mencapai 4,25 juta pada 2013.

Dikutip dari The Journal of Muslim Minority Affairs yang tayang pada 2017 lalu, jumlah penduduk Muslim Selandia Baru diperkirakan meningkat dua kali lipat pada 2030 atau mencapai 100.000 jiwa.

Data juga memperlihatkan Muslim sudah ada cukup lama di Selandia Baru.

“Muslim sudah berada di Selandia Baru selama lebih dari 100 tahun. Tidak ada yang seperti itu pernah terjadi,” Mustafa Farouk, presiden Federasi Asosiasi Islam, mengatakan dalam sebuah wawancara telepon.

“Kami berkeliling dunia dan memberi tahu orang-orang bahwa kami tinggal di negara paling damai di dunia,” kata Farouk, menambahkan: “Ini tidak akan mengubah pikiran kami tentang tinggal di sini.”

Menurut Federasi Asosiasi Islam Selandia Baru, terdapat 57 masjid yang terdaftar di Selandia Baru termasuk pusat kajian Muslim. (*)