Fact Check: Prabowo Sebut Gaji PNS Kurang, Ini Faktanya

Calon Presiden Nomor Urut 02, Prabowo Subianto, menyatakan bahwa penghasilan para pegawai negeri kurang dan tidak realistis. Bila terpilih, dia berjanji akan memperbaikinya agar kualitas birokrat meningkat.

“Uang dari mana. Tax rasio yang sekarang di bawah 10 persen. Akan saya tingkatkan minimal 16 persen,” kata Prabowo dalam debat capres-cawapres di Hotel Bidakara, Jakarta, Kamis, 17 Januari 2019.

Dengan cara demikian, Prabowo percaya kualitas hidup PNS akan lebih baik, kebutuhan terjamin. Tapi, kalau mereka masih tetap korupsi, maka harus ditindak sekeras-kerasnya.

“Kita contoh tindakan drastis negara-negara lain, taruh di pulau yang terpencil, suruh tambang pasir terus menerus,” katanya.

Prabowo menegaskan bahwa penghasilan para PNS, pejabat negara harus diperbaiki. Setelah itu, mereka harus diawasi aparat penegak hukum, seperti kejaksaan, dan KPK.

“Kita bikin KPK di daerah-daerah, provinsi-provinsi, tambah anggaran KPK, penegak hukum antikorupsi,” katanya.

Tapi, Capres Nomor Urut 01, Jokowi, tidak setuju apa yang disampaikan Prabowo. Dia menegaskan bahwa gaji PNS dengan tambahan kinerja yang sudah besar.

“Yang penting sekarang adalah perampingan birokrasi, merit sistem, rekrutmen melalui merit sistem, sesuai kompetensi, sesuai dengan rekam jejak, dan kedua, pengawasan internal yang kuat, penting sekali, dan pengawasan eksternal baik dari masyarakat, media, bagi perbaikan untuk birokrasi yang bersih,” tuturnya.

Cek Fakta

Menilik dari Peraturan Pemerintah nomor 30/2015 tentang perubahan ketujuh belas atas PP 7/1997 tentang peraturan gaji Pegawai Negeri Sipil (PNS), gaji PNS terendah golongan 1 tanpa pengalaman, saat ini untuk gaji pokok adalah Rp 1,48 juta dan teringgi untuk golongan 1d adalah Rp 2,56 juta.

Sedangkan untuk golongan empat dengan pengalaman nol tahun terendah golongan 1a menerima gaji pokok sebesar Rp 2,9 juta dan tertinggi untuk golongan 4e menerima sebesar Rp 5,6 juta. Gaji ini masih belum memperhitungkan besarnya tunjangan-tunjangan lainnya.

Baca:  Gaji PNS yang Disebut Prabowo Belum Mensejahterakan