Khashoggi Sempat Melawan, Ini Transkrip Detik-detik Pembunuhannya Terungkap

JAMAL-KASHOGGI
SOROTAN DUNIA: Kasus kematian jurnalis senior Arab Saudi, Jamal Khashoggi menyita perhatian dunia. Media Turki menyebut jika anak buah MBS merayakan kematian Khashoggi. FOTO: AP

SAUDI ARABIA – Kasus pembunuhan Jamal Khashoggi memang masih belum begitu terang. Namun kabar terakhir, transkrip detik-detik pembunuhan jurnalis The Washington Post itu mulai terungkap.

Disebutkan dalam cuplikan transkrip pembunuhan Jamal Khashoggi, jurnalis Arab Saudi itu sempat melawan tim beranggotakan 15 orang yang dikirim untuk membunuhnya.

Transkrip itu dipaparkan sumber yang menangani investigasi pembunuhan Jamal Khashoggi, seperti dilansir CNN pada Minggu (9/12). Transkrip itu menunjukkan rencana eksekusi untuk membunuh jurnalis berusia 59 tahun tersebut.

Rekaman itu juga menangkap suara mengerikan dari tubuh Khashoggi, yang terpotong-potong dengan gergaji. Sementara para pembunuh yang dituduh disuruh mendengarkan musik untuk memblokir kebisingan.

Rekaman mengejutkan telah membuat keraguan lebih pada klaim Saudi bahwa pembunuhan itu adalah upaya rendition yang gagal dan bukan eksekusi.

Khashoggi dapat didengar berjuang melawan para penculiknya yang membuat serangkaian panggilan telepon selama penyiksaannya. Seruan-seruan itu menunjukkan bahwa para pembunuhnya terus memperbarui berita dengan pembantaian jurnalis mereka.

Pejabat Turki mengklaim panggilan dilakukan ke tokoh senior di Riyadh. Transkrip melacak saat Khashoggi pertama kali memasuki konsulat untuk mengambil kertas yang akan mengizinkan dia menikahi tunangan Turkinya, Hatice Cengiz, yang menunggunya di luar.

Namun sayangnya, wartawan itu berhadapan dengan seorang pria yang dia kenal. Khashoggi bertanya pada pria itu tetang apa yang dia lakukan di sana.

Menurut CNN, pria itu adalah Maher Abdulaziz Mutreb, mantan diplomat Saudi dan pejabat intelijen yang bekerja untuk Putra Mahkota Saudi, Mohammed bin Salman.

Khashoggi diyakini telah meminta tunangannya yang menunggu untuk menghubungi rekan-rekannya jika dia tidak kembali.

Transkrip mencatat bahwa Khashoggi menjerit dan terengah-engah sebelum mati dan tubuhnya dimutilasi.

Satu-satunya orang lain yang disebutkan dalam transkrip adalah Dr Salah Muhammad al-Tubaiqi, kepala kedokteran forensik di Kementerian Dalam Negeri Arab Saudi. Tubaiqi dapat didengar menyarankan orang untuk mendengarkan musik saat mereka melakukan aksi mutilasi.

Menurut CNN, transkrip itu telah diedarkan ke sekutu Turki dan Saudi, termasuk di Eropa. Tetapi hanya Amerika Serikat dan Arab Saudi yang menerima rekaman itu sendiri. (der/fin)